Personal

Dompet Koin Imut

 

Koin sekarang ini nggak sebanyak dulu ya, sekarang yang banyak uang kertas. Saat aku masih kecil, aku diberi sangu (uang jajan dan transport kendaraan umum) oleh orang tuaku saat akan berangkat sekolah, bentuknya saat itu tentu koin. Aku lupa jumlahnya berapa, yang kuingat saat itu di meja makan pasti sudah ada 3 tumpuk koin berjajar, untukku dan dua kakakku. Punyaku, tentu saja yang tinggi koinnya paling pendek 🙂

Apakah koin tidak penting sekarang? Namanya uang pastilah tetap berharga. Pernah aku liat tayangan di tv, ada yang membeli sebuah mobil dengan pembayaran memakai koin. Wuahh kebayang lamanya ngitungin koin berkarung-karung banyaknya, tangannya pasti pegel-pegel itu yang ngitung hihi.

O’ya pernah nggak, waktu belanja di supermarket terus kembaliannya permen, karena nggak ada koin kembaliannya? Daripada dapat kembalian permen nggak dimakan juga, mending siap-siap koin di dompet, siapa tau perlu uang 300 ato 400 rupiah. Bisa juga uang kembaliannya didonasikan saja kalau mau. Koin bisa buat parkir juga, parkir di kotaku biasanya seribu atau dua ribu. Kalo pas parkirnya seribu dan nggak ada uang kertas seribuan, bisa pake koin sejumlah seribu, kan.

Kalau pergi ke luar kota, biasanya ke Surabaya, mesti siap-siap koin juga buat diperjalanan. Biasanya di perempatan jalan menuju Porong itu rame banget, banyak pemuda *eh pemuda ato bapak-bapak ya? yang berbaik hati membantu kelancaran jalan di situ, nah kami siapkan koin untuk mereka sebagai tanda terima kasih sudah dibantuin.

Masih saat perjalanan ke luar kota, kadang-kadang ada juga tuh anak-anak di perempatan lampu merah, membawa botol air sabun. Saat mobil berhenti di lampu merah, langsung saja main siram air sabun di bagian depan mobil, nggak pake tanya-tanya dulu. Suka maksa sih, kalo nggak dikasih uang nggak mau pergi, terus aja nyemprot2 kaca depan mobil, terpaksalah diberi koin. Jadi kami kalo ke luar kota, wajib sedia koin di mobil, perlu banget itu.

O’ya satu lagi fungsi koin, yaitu untuk kerokan kalau masuk angin hahaha. Suamiku kadang-kadang minta dikerok kalo masuk angin, pake apa lagi kalo bukan pake koin buat kerokannya. Aku pake uang seratus rupiah besar tapi yang tipis biasanya.

Ditaruh dimana koinnya? Dulu, koin biasanya kusimpan di dompet barengan dengan uang kertas. Jadinya dompetku agak gembung karena banyaknya koin. Nah, saat pergi ke pesta pernikahan, dapet souvenir dompet koin ( dompet khusus untuk koin ) yang imut, warna biru pula woowww.

 

??????????

 

Dompetnya agak gembung, melebar di bagian dasarnya, cocok banget buat nyimpen koin. Sejak itu aku selalu membawa koin di dompet terpisah. Enak jadinya, lebih gampang ngambil koinnya, koin juga nggak berceceran lagi di tas.

Setahun setelah aku pake dompet itu, waktu liburan ke rumah ortu, aku dapet dompet koin dari keponakan. Bagian dasar dompetnya nggak lebar, tapi gambarnya lucu banget lho, aku suka. Langsung saja aku ganti dompet koinnya, pake yang dapet dari keponakan, sampai sekarang sih, meskipun warnanya sudah lusuh dan ujung resleting dompetnya sudah hilang entah kemana hahaha. Ini dompet koin imut punyaku :

 

??????????

 

Kalo kamu, masih suka bawa-bawa uang koin nggak di dompet? Buat apa biasanya? 😀

 

14 Comments

  1. Ria Rochma March 26, 2015
    • Lianny March 30, 2015
  2. Lidya March 26, 2015
    • Lianny March 30, 2015
  3. Nathalia DP March 26, 2015
    • Lianny March 30, 2015
  4. Dedew March 26, 2015
    • Lianny March 30, 2015
  5. RedCarra March 28, 2015
    • Lianny March 30, 2015
  6. gustyanita pratiwi March 28, 2015
    • Lianny March 30, 2015
  7. Salman Faris March 29, 2015
    • Lianny March 30, 2015

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.